oleh

Begini Klarifikasi Resmi dari Dirut Revino Pepah Terkait Praktek Kejahatan Skimming BSG

Manado, Sumber Berita ID – Baru – baru ini Bank Sulawesi Utara dan Gorontalo (BSG) menjadi korban praktek kejahatan perbankan skimming. Skimming adalah tindakan kejahatan pencurian data pengguna ATM untuk membobol rekening. Untuk melancarkan aksi ini pelaku kejahatan menggunakan alat khusus bernama skammer yang bentuknya mirip dengan mulut slot kartu ATM. Kasus seperti ini sudah kesekian kali di alami oleh pihak perbankan, baik bank bertaraf nasional maupun tingkat internasional.

Oleh karena itu, Direktur Bank SulutGo, Revino Pepah mengeluarkan statemen resminya terkait kejahatan skimming yang dialami oleh pihak BSG.

Dia mengajak kepada para nasabahnya agar tidak mempercayai informasi yang dapat meresahkan hubungan antara BSG dan nasabah.

“Ijinkan saya menyampaikan klarifikasi resmi atas pemberitaan yang beredar pada media cetak, online dan beberapa media elektronik lainnya, yang menurut kami dapat meresahkan dan menimbulkan miss komunikasi, antara BSG dengan nasabah,” ujar Pepah.

Dirinya mengakui, sebelumnya pihak BSG melalui call center mereka mendapat laporan dari nasabah, bahwa ada transaksi yang tidak dilakukan oleh nasabah, tetapi saldo tersebut telah berkurang

 

“Berdasarkan laporan tersebut, dari beberapa nasabah, maka kami melakukan investigasi atas kemungkinan penyebab dari ketidaknyamana tersebut. Dimana, dari hasil temuan kami, kejadian yang cukup luar biasa ini merupakan tindak kejahatan perbankan yang di sebut skimming,” tukas Pepah.

Pepah berjanji, akan menganti uang nasabah yang hilang akibat dari praktek kejahatan perbankan skimming ini.

“Kami akan ganti 100℅ uang nasabah yang hilang akibat dari praktek kejahatan perbankan yang disebut skimming ini,” ujar Pepah.

Dia pun berjanji akan memperbaiki sistem keamanan perbankan BSG. Sehingga kedepan, kejahatan skimming seperti ini bisa diminimalisir.

“Kami harapkan kepada para nasabah untuk intens menganti nomor PIN. Praktek skimer atau skimming ini bukanlah hal baru dalam perbankan. Sudah menimpah hampir seluruh insan perbankan di Republik Indonesia. Sehingga kami menemukan, BSG kena kejahatan skimming ini, maka kami sudah mengambil serangkaian langkah preventif, mitigasi dengan mengamankan data nasabah serta mengganti kerugian yang dialami oleh para nasabah. Kami berharap, para nasabah BSG tercinta dapat menangapi kejadian ini secara bijak dan tidak mudah terprovokasi dengan isu-isu yang beredar,” ujar suami tercinta dari Esther Mamangkey ini.

Pepah pun memohon maaf kepada para nasabah BSG atas ketidaknyamanan yang terjadi itu. Dengan harapan, peningkatan mutu pelayanan dan sistem keamanan akan ditingkatkan.

“Kami memohon maaf kepada para nasabah atas ketidaknyamanan ini. Ke depan, kami akan tingkatkan mutu pelayanan dan sistem keamanan IT kami untuk para nasabah,” tutupnya.(don).

Komentar

Tinggalkan Balasan