Walikota Angouw Terima Kunjungan Tim Penilai Kementerian Investasi dan Kementerian Dalam Negeri

Headline, Manado288 Dilihat

Manado, Sumber Berita ID – Walikota Manado Andrei Angouw menerima kunjungan Tim Penilai dari Kementerian Investasi/BKPM dan Kementerian Dalam Negeri diruang kerja Wali Kota, pada Selasa (03/10/2023).

Kehadiran Tim ini dalam rangka Uji Petik Penilaian Kinerja Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) dan Percepatan Pelaksanaan Berusaha dimana DPMPTSP Kota Manado masuk dalam 8 Besar Kategori Kota di Indonesia. Tim Penilai/Tim Teknis Penilai yang hadir, yakni Wisnu Wijaya Soedibjo, Staf Senior Kepala dari Kementerian Investasi/BKPM, Halomoan Pakpahan, Analisis Kebijakan Ahli Madya dari Kemendagri, serta pendamping, Ika Nurlela, Debby Julia dan Agung.

Pada pertemuan ini, Kadis PTSP Kota Manado Charles Rotinsulu S.E. M.Si menyampaikan beberapa gambaran umum dalam kaitan soal Pelaksanaan Tupoksi PTSP. Pembicaraan dalam kaitan dunia usaha yang ada di Kota Manado. Ikut dibicarakan hal-hal yang perlu disiapkan dan apa yang perlu dilakukan, termasuk bagaimana kondisi para pelaku usaha di Manado.

Walikota merespon positif kehadiran Tim Penilai sambil menyampaikan bagaimana tugas pemerintah dalam mensejahterakan rakyat.

Walikota juga memberi gambaran soal investasi di Kota Manado termasuk adanya hambatan-hambatan investasi dan sebagainya.

Juga disampaikan Walikota soal bagaimana meningkatkan PDRB Kota Manado lewat berbagai program dan usaha yang harus dikembangkan di daerah termasuk di Kota Manado.

“Pemerintah pusat berikan insentif ke daerah supaya investasi di daerah bergairah, misalnya soal insentif bebas pajak tertentu atau apalah yang akan mendorong daerah bergairah dalam dunia usaha dan pelaksanaan pembangunan ekonomi lainnya,” saran Walikota.

Pihak Tim Penilai menyampaikan juga soal pengawasan dalam kaitan dengan kewenangan antara Provinsi dengan Pemerintah Kota Manado dengan melihat regulasi yang ada. Juga ditanyakan kepada Walikota soal dukungan anggaran dalam kaitan dengan mekanisme perijinan serta meningkatkan Tupoksi PTSP.

Untuk hal ini, Walikota memberikan tanggapan dengan memberikan gambaran beberapa hal yang akan berpengaruh dalam peningkatan investasi di Kota Manado. Walikota mencontohkan satu hal seperti soal kebersihan.

“Kalau Kota kotor, investor bisa saja enggan berinvestasi di Kota Manado,” kata walikota.

Kadis PTSP menambahkan beberapa hal teknis soal pelaksanaan di lapangan termasuk berbagai kendala yang ditemui baik mekanisme kerja, soal regulasi dan soal kewenangan baik oleh Pemerintah Kota Manado maupun Provinsi. Hal-hal lain yang dibicarakan seperti sertifikat halal, sertifikat higenis, soal pengoperasian restoran termasuk tempat-tempat hibur, Spa dan lain-lain yang merupakan kewenangan Provinsi.

Hadir dalam pertemuan ini, Sekretaris Pemerintah Kota Manado Dr. Micler C.S. Lakat S.H, M.H, Asisten II Atto Bulo S.H, M.M, Kadis PTSP Kota Manado Charles Rotinsulu S.E, M.Si serta para Kabid di Kantor PTSP.(adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *